Kuah Lontong


MANG JUHAI
tiba-tiba mengubah penampilannya. Tak ayal, Bik Jubai langsung meradang dibuatnya. Nah, usut punya usut rupanya Mang Juhai ada alasan tersendiri. Biar tidak penasaran, ikuti ceritanya sampai tuntas.

Keranjingan main media sosial membawa ‘’berkah’’ bagi Mang Juhai. Mang Juhai makin sering chating dengan DM cewek-cewek ABG incarannya di media sosial. Untuk mengelabuhi, Mang Juhai memasang foto profil anak muda yang ganteng dengan rambut dicat kuning alias pirang.

Tidak heran, hampir setiap chat dan DM Mang Juhai selalu mendapat respon positif. Tapi kali ini, Mang Juhai kebingungan sendiri. Soalnya cewek yang di-chat-nya mengajak kopi darat alias ketemu.

‘’Nah Ding, gawat nian ini. Nak ngajak betemu budak yang ku-chat ini,’’ ujarnya. ‘’Nah, kan selera kau nian daun mudo. Ngapo laju gawat itu,’’ tanya Mang Oding. ‘’Masalahnyo Ding, foto profil aku ni budak bujang belagak nian. Rambut pirang pulo,’’ jawab Mang Juhai.

Mang Oding langsung menghela nafas panjang. ‘’Itulah kando, jangan galak cak lupo umur itu. Awak la mambu tanah, maseh nak belagu budak mudo,’’ ujar Mang Oding. ‘’Ai kecik Ding bacoannyo. Sore ini kito ke salon sebentar. Kakak kau nak mikok rambut warno pirang. Biar cak bule nian, agak pas dengan foto profil,’’ ujarnya.

Singkat cerita, Mang Juhai dan Mang Oding pergi ke salon di kawasan rumah susun untuk mewarnai rambut. Setelah mengubah warna rambut, Mang Juhai pun pulang. Namanya sudah lumayan tua, Mang Juhai sering lupa.

Sesampai di rumah, Bik Jubai sempat menjerit histeris. Dikiranya orang yang masuk ke rumah, bule gizi buruk. Bagaimana tidak, badan kurus rambut pirang. ‘’Oi kak, apo dio gawe kamu mikok rambut ini. Nak mintak katoke bule apo. Tuo katek aguk nian, dak malu apo dijingok tetanggo,’’ ketus Bik Jubai.

Mang Juhai langsung terdiam. ‘’Nah, ngoceh pulo berengo ini,’’ gumamnya. Dengan cekatan Mang Juhai menjawab ocehan istrinya itu. ‘’Anu dek, untuk konten video bae ini. Siapo tau pacak meledak video kito di medsos, lokak banyak dapat duet,’’ jawabnya enteng.

Bik Jubai masih tidak terima. ‘’Pokoknyo aku taunyo, besok balek ke rumah la itam lagi rambut tu. Kalo badan besak tinggi, lemak jugo nyingoknyo. Nah ini duet, kakak ke salon lagi, ubah warno rambut tu. Apo dio rambut cak keno tumpahan kuah lontong mak itu,’’ ujarnya.

Mang Juhai langsung nyengir kuda mendapat uang dari istrinya itu.’’Nah, ado modal betemu budak itu besok. Sudah betemu kito itemke lagi rambut,’’ gumamnya. Nah Mang, menang banyak caknyo! (z3n)