Panjang Akal


MANG JUHAI
yang terkenal berlagak juragan bogor alias biar tekor asal kesohor kena batunya. Ceritanya, saat jalan bersama gendoan, tiba-tiba Mang Juhai memilih pulang. Nah, ada apa?

Sudah jadi tabiat Mang Juhai. Tidak mau kalah gengsi jika berjalan bersama cewek. Dompet tipis pun bukan masalah baginya. Mang Juhai masih ada tempat meminjam kepada sohib-sohibnya. Asal tujuannya tercapai.

Kali ini, Mang Juhai janjian dengan gendoannya untuk jalan ke pusat perbelanjaan. ‘’Ding, ayuk kau ngajak bejalan pulok,’’ ujarnya. ‘’Payo kando, kalo gek betemu wong rumah,’’ simbat Mang Oding. ‘’Ai Ding, dak usah kau khawatir dengan kakak kau ni,’’ jawabnya.

Mang Juhai lupa memeriksa isi dompetnya. Dia sok yakin membawa uang. Setelah pamit dengan Mang Oding, Mang Juhai langsung ngelencer ke tempat janjian. Setelah bertemu, Mang Juhai dan gendoannya langsung berjalan.

Rupanya, gendoan Mang Juhai kepingin makan enak di restoran. ‘’Kak, kito makan dulu bae. Sudah tu baru bejalan keliling,’’ ujarnya. ‘’La payo dek, pilihlah tempat mano kau galak,’’ simbat Mang Juhai bak tauke karet.

Setelah duduk direstoran, Mang Juhai kebelet ingin pipis. Dia pun pamit kepada gendoannya ke toilet sebentar. Mang Juhai iseng memeriksa dompet. ‘’Ya serabi, katek duet ruponyo dalem dompet ini. Perasaan aku ado lepitan duet seratus tadi,’’ gumamnya.

Tak ingin malu, Mang Juhai langsung memulai aktingnya. Sembari memegang dada dengan wajah seperti orang sakit, Mang Juhai mengajak gendoannya pulang. ‘’Dek, caknyo maag kakak ni kambuh. Peh kito balek bae. Laen kali bae kito bejalan lagi,’’ ujarnya dengan wajah memelas.

Trik Mang Juhai ternyata berhasil. Gendoannya langsung iba. ‘’Payo kak, gek ado apo-apo pulok,’’ ujarnya. Mang Juhai mengantar gendoannya ke parkiran motor. Seperti biasa, Mang Juhai tidak pernah mengantar pulang karena takut tepergok orang lain di jalan.

Saat memacu motor pulang, Mang Juhai senang bukan main. ‘’Tebudi kau sekali ini. Aku ni bukan maag, tapi dang buntu,’’ gumamnya sembari mengantar gendoannya pulang naik motor butut. Alangkah Panjang akal, Mang! (z3n)