Wishnu Wishnu


Oleh: Dahlan Iskan

DI BALIK bintang-bintang ada satu bintang: Wishnutama. Wishnu-lah arsitek di balik gemerlap Gala Dinner KTT G20 di Bali. Itu dibenarkan oleh tokoh seperti Sandiaga Uno, menteri pariwisata dan ekonomi kreatif. “Wishnutama,” jawab Sandi saat saya tanya soal bintang di balik bintang itu. Sandi, 53 tahun. Wishnu, 52 tahun. Sama-sama berpendidikan Amerika. Wishnu lebih dulu menjadi menteri pariwisata. Sandi yang menggantikannya, sejak tahun 2020.

Saya pun menghubungi Wishnutama kemarin sore. Saya ucapkan selamat atas suksesnya itu. Ini mengingatkan saya akan sukses Wishnu menangani pembukaan Asian Games. Dan penutupannya. Tahun 2018.

“Asian Games itu persiapannya lebih longgar. Enam bulan,” ujarnya. Pun stadionnya. Ditutup sejak enam bulan sebelumnya. Persiapan pembukaan bisa dilakukan tanpa kendala waktu dan tempat.

“Persiapan lokasi acara Gala Dinner G20 baru bisa dilakukan sejak 1 November. Panggung baru bisa dikerjakan seminggu sebelum acara,” ujar Wishnu. Itu karena GWK adalah objek wisata umum.

Wishnu lahir di Jayapura. Itu karena ayahnya menjabat kepala Dinas Pekerjaan Umum di sana. Tapi sejak SMP, Wishnu sudah sekolah di Australia. Lalu ke Amerika.

“Kenapa Gala Dinner itu diadakan di taman Garuda Wisnu Kencana?”

“Sebenarnya ada pilihan lain. Peninsula. Tapi kita perlu keunikan yang tinggi,” ujar Wishnu.

Maka setelah dilaporkan ke Presiden Jokowi, dipilihlah GWK. Di GWK pun ada dua pilihan lokasi. Maka dipilih yang dipakai malam itu.

Pilihan itu akhirnya diakui secara luas sangat tepat.

Untuk mencapai ”ruang” Gala Dinner itu para kepala negara harus lewat lorong-lorong yang dramatis. Juga tebing-tebing gunung yang diiris. Setelah itu barulah  mereka tiba di satu ”ruang” besar yang terang. Sangat wow!

Tinggal bagaimana agar tidak hujan.

Wishnu pilih menggunakan teknologi. Ia bekerja sama dengan TNI-AU dan Badan Meteorologi dan Geofisika. Empat pesawat TNI-AU terbang berkali-kali di atas Bali. Dua dari arah Banyuwangi. Dua lagi dari arah Lombok.

Pesawat tersebut menebarkan garam terus menerus. Sampai 20-30 ton. Agar hujan tidak turun.

Tapi lewat tengah hari mendung tebal menggelayut di atas Bali. Penaburan garam pun dihentikan. Sementara. Justru mendung itu dilepas saja sekalian. Agar jadi hujan. Mumpung masih pukul 15.00.

Maka hujan turun sangat deras. Lama. Wishnu terus berkoordinasi dengan BMKG. Didapatlah keyakinan ilmiah: hujan akan berhenti sekitar pukul 17.30. Aman.

“Tidak pakai pawang hujan?” tanya saya.

“Kami tidak. Entah kalau Pemda atau panitia lokal,” ujar Wishnu.

Wishnu itu tokoh media. Khususnya televisi. Pulang ke Indonesia Wishnu bekerja untuk Indosiar. Lalu menjadi direktur di Trans TV. Enam tahun Wishnu di Trans, sampai ke tingkat CEO.

“Yang menemukan ustadz Maulana, Pak Wishnu,” ujar teman Disway. Ustadz mungil asal Sulawesi itu sangat digemari pemirsa Trans. Lucu sekali. Masih eksis sampai sekarang.

Dari Trans, Wishnu pindah ke NET TV. Dari profesional ke pengusaha. Ia salah satu pemegang saham di NET TV. Di awal-awal kemunculan NET TV terlihat sekali gaya dan level Wishnu: acara-acara NET TV sangat hi-taste.

Tentu juga mahal. Dan itu membuat bisnis tidak begitu bagus. Nama NET TV lantas tenggelam di antara stasiun lain yang saling kejar mengejar rating.

Wishnu pun diangkat jadi menteri. Selama satu tahun. Kini kita mengenal Wishnu sebagai komisaris utama Telkomsel. Juga komisaris Tokopedia. Komisaris juga di Goto yang sudah rugi hampir Rp 100 triliun.

Wishnu masih paling sakti dalam merancang dan mengendalikan acara seperti itu. Dunia dibuatnya tercengang.

Tentu ada bintang lain di balik para bintang G20: Srikandi Indonesia, Menlu Retno Lestari Marsudi. Lalu ada Menko Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan.

Apa kesulitan terbesar menyiapkan acara seperti malam itu?

“Keamanan,” ujar Wishnu. Masing-masing tim keamanan menanyakan aspek keselamatan pimpinan mereka.

Misalnya soal tiang-tiang penyangga lampu yang begitu banyak dan tinggi. Bagaimana kalau ada gempa. Atau puting beliung. Maka konstruksi tiang lampu tersebut harus istimewa. Terbuat dari pemberat air di bagian bawahnya.

Soal komunikasi antar tim kesenian juga berat. Jangan sampai peralatan yang fungsinya nge-jam komunikasi di situ berakibat putusnya komunikasi antar petugas kesenian.

Bagaimana dinding irisan gunung itu bisa jadi layar digital raksasa?

“Sebenarnya dinding-dinding itu sudah berlumut. Gelap. Terpaksa harus kami bersihkan dulu. Sampai warna asli gunung kapurnya terlihat putih,” ujar Wishnu.

Intinya, G20 sukses. Mahal-murahnya bisa kembali ke pepatah Jawa: ono rupo, ono rego.  (*)

 

Komentar Pilihan Dahlan Iskan*

Edisi 17 November 2022: Wah Wah

 

mzarifin umarzain

Tentang Taiwan, gimana bila sebaliknya nya? Taiwan harus bekerja keras (sekali) agar bisa membuat Tiongkok kembali ke (bergabung dg) Taiwan secara damai?

 

Pakdhe joyo Kertomas

G20. Dah selesai to. Kalo mantu habis acara buka amplop dan kado. Dietung semua. Impas. Ada lebih. Atau ketikelan alias minus berat. Semua narasi isinya tentang glamour acara. Inti sari pati dimana? Trus acara begini Negri kita dapat apa? Apa hanya semacam arisan dg biaya hampir satu triliun. Apa ada hal yg positif bagi negri ini? Kecuali positifnya BCL yg ditunggu2….

 

Mirza Mirwan

Begitu PM Narendra Modi mengangkat palu presidensi G20 yang diserahkan Presiden Jokowi, serta-merta Menlu Retno Marsudi dan Menkeu Sri Mulyani berangkulan — mungkin mata kedua sahabat sejak di SMA 3 Semarang itu merebak juga. Pasalnya, kerja keras keduanya selama hampir setahun demi suksesnya G20 Summit di Bali terbayar lunas. Sukses. Alhamdulillah. Saya terharu melihat kedua sahabat itu berangkulan. Sayang tidak ada kamera yang meng-closup momen itu. Kapan hari itu saya menulis bahwa Indonesia memegang presidensi G20 pada waktu yang salah. Alasan saya: perang di Ukraina yang berbuntut krisis ekonomi, krisis pangan dan krisis energi. Situasinya benar-benar sulit dan rumit. Tetapi, Alhamdulillah, kepemimpinan Indonesia di bawah komando Presiden Jokowi ternyata bisa mengatasi kesulitan dan kerumitan itu. Bahkan, menurut saya, tanpa maksud meng-glorifikasi Presiden Jokowi, G20 Summit di Bali relatif lebih sukses ketimbang G20 Summit di Roma tahun sebelumnya. Saya sudah membaca teks lengkap “G20 Bali Leaders Declaration” yang terdiri atas 52 poin — Presiden Jokowi menyebutnya 52 paragraf. Sangat komprehensif. Apa yang semula saya khawatirkan — perang di Ukraina — disebutkan di poin ke-2. “This year, we have also witnessed the war in Ukraine further adversily impact the global economy…..etc.” Terima kasih, Pak Jokowi, Bu Retno, Bu Sri, Pak Luhut, dan seluruh kepanitiaan G20, aparat TNI dan Polri serta masyarakat Bali atas suksesnya gelaran KTT G20.

 

Elika askia

hajatan sudah selesaiiiiiii ya, saatnya kembali kerja kerja kerja, menurut data bpjs ketenagakerjaan, tingkat phk cukup meroket di bulan oktober, naik 100% dan itu yang terdata saja, mayoritas di bidang rokok dan tekstil. apa kata menperin dan kemnaker? sepertinya belum ada sense of crisis, maklum baru selesai hajatan

 

Jo Neka

Wess kotaku di sebut..So E..kota yang dulu jaman pak Harto terkenal dengan buah apel dan pelari Marathon.Kota sangat sederhana yang lebih pas di sebut desa tetapi tersimpan banyak potensi..Abah Dahlan mungkin pernah sampai.

 

Leong putu

Warung bebek tepi sawah / Makan enak minum segar / KTT G20 berjalan wah wah / Bikin semangat jadi berbinar / … 365_mantun seadanya.

 

Mbah Mars

Pagi-pagi mari obah-obah Jalan kaki pakai sendal selop KTT G20 dipuji wah-wah Saatnya panitia terima amplop

 

yea aina

Perhelatan Bali wah wah dipuji / Inipun wah wah bakal dikenang/ Kerjaan di sawah menanti lagi/ Meskipun susah pupuk mahal terngiang-ngiang/

 

Jimmy Marta

Seratusan mahasiswa ipb bogor tertipu pinjol. Kok bisa?. Mestinya yg minjam yg nipu. Gk mau bayar, menghindar atau menghilang. Lha ini katanya mahasiswa diiming imingi bonus. Tambah hebat kan, minjam ditambahi bonus. Tertipu nya dimana. Ini pinjol opo injol. Ini anak kost atau investor?…Hadeh, penuh tanya ..

 

Everyday Mandarin

Semalam, saat ganti channel TV ke stasiun TV China, CCTV, terlihat Ibu Negara China, Peng Liyuan sedang ngobrol bahasa Mandarin dengan salah seorang penari di Bali. Jadi saya hanya nonton sisa cuplikan si penari bicara Mandarin sekitar 3 detik, lalu Peng kelihatan senang dan kagum. Selesai deh beritanya.

 

Rihlatul Ulfa

Ada hal yg menurut saya lebih penting untuk dilihat lebih lama, diamati lebih dalam. dua perempuan yang mengapit presiden Jokowi. yang satunya menteri luar negeri Retno Marsudi yang suaminya adalah ketua RW dikawasan tempat tinggalnya. adapun satu lagi yaitu menteri keuangan Srimulyani Indrawati yang pernah harus berjauh-jauhan dengan suami saat ia di Amerika. perempuan yang paham bahwa bakat dan kepintaran luar biasanya harus disebarluaskan. melihat wajah-wajah mereka kemarin, wajah-wajah perempuan yang sangat pemikir, perempuan yg cerdas juga kritis. perempuan yang paling membanggakan.

 

Rihlatul Ulfa

Dulu saya sempat sangat mengagumi Elon Musk. tapi melihat gayanya yang ‘senga’ juga banyaknya kontroversi ‘kata-katanya banyak yg hanya menimbulkan kontroversi’ ya karena dia menajdi manusia terkaya dibumi. ‘siapapun’ akan mengundangnya. akan mendekatinya. akan mendengarkan apapun ocehannya. tidak ada yg spesial. lebih seru jika manusia paling kaya dibumi. mempunyai sifat misterius, tatapannya yg tajam. ucapannya yg sellau dinanti. diamnya yg menakutkan. tidak mudah untuk didekati.

 

Juve Zhang

Pimpinan bumn : instansi kita dapat jatah 20 mobil listrik eks KTT G20. silakan dipake . Anak buah : anu pak ,saya pilih yg lama saja mobil bensin. Pimpinan : kenapa? Ini mobil baru. Anak buah : anu pak saya tak bisa dapat ” bon bensin” lagi.wah ini bisa mengurangi “jatah” rokok.kopi .dll Pimpinan : hah ?????pantas bumn kita gak maju maju.di minta maju pakai mobil listrik saja tak mau. Wkwkwk.

 

Leong putu

Mbah Mars, sudah sering saya ceritakan, ATM saya dibawa istri. Jadi saya tidak pernah terbayang uang sangu yang besar…hiks hiks… Tapi baiklah akan saya coba untuk menebak. Kalau amplop yang terbanyak, saya duga punya PM India. Karena paling banyak jumlah sakunya. Sementara untuk uang saku terbesar saya yakin PM Jepang : Fumio kasidia. Kasidia. Kasidia.

 

Nurkholis Marwanto

Keputusan blunder pemerintah di KTT G20. “Golek uceng kelangan deleg”, megejar dana transisi energi 300T. Tapi ujung-ujungnya listrik menjadi mahal, memberatkan rakyat dan kehilangan daya saing di sektor produksi. Ngapain kesusu. Sabar dulu, batubara melimpah, murah. Manfaatkan sebesar-besarnya untuk kemakmuran rakyat. Kelak kalau sudah maju, duit 300T adalah angka yang kecil.

 

Liam Then

“Indonesia and Europe can still stand just in case Mr.Jokowi, but i’m afraid we’ll be “sempoyongan” together!” Gantian Pak Jokowi yang bengong, kwkwkwkkw

 

Mirza Mirwan

Momen yang, menurut saya, bikin bangga adalah saat Presiden Jokowi “meeting” dengan Presiden Uni Eropa, Ursula von der Leyen. Seperti kita tahu antara Uni Eropa dan Indonesia saling gugat di WTO. Uni Eropa menggugat Indonesia terkait larangan ekspor nikel. Indonesia balik menggugat Uni Eropa terkait diskriminasi ekspor minyak sawit. Sudah menjadi rahasia umum bahwa Ursula itu jago debat, sedang Presiden Jokowi (menurut sebagian rakyatnya) dikenal “plonga-plongo” dan gak bisa ngomong Inggris. Tetapi siapa sangka, waktu “meeting” dengan Ursula Pak Jokowi bisa bikin si jago debat itu “speechless”? “Indonesia can still stand without Europe, but can Europe still stand without Indonesia?” kata Presiden Jokowi. Dan Ursula terkesima. Hanya bisa tersenyum. Mungkin tak terpikir olehnya bakal mendapat pertanyaan seperti itu.

 

Sama Konomaharu

So gentlemen, Indonesian country have millions, and E millions small shop. And that shop have E spread income from E noodles, smoke or E Unilever product (equiptment after wathing red kebaya). How to change this problem, how to sell E big big bond?. Not easy, nothing is easy. No backup yet.

 

*) Dari komentar pembaca http://disway.id